Thursday, November 5, 2009

PROFESIONAL KE KITA ?

Pukul anak sindir menantu ..... kesian anak tu tambah-tambah lagi kalau usianya masih kecil . Berterus terang ajelah pada menantu tu .

Marahkan pijat kelambu dibakar ......rugilah kita bila kelambu sudah binasa . Ia diguna untuk menghalang nyamuk dari mengigit . Menambah masalah .

Mendengar guruh di langit , air di tempayan dicurahkan ......habislah simpanan airnya sedangkan hujan belum tentu tibanya .

Yang profesionalnya : sayangkan isteri , tinggal-tinggalkan , sayangkan anak tangan-tangankan ;lebih lumayan cari rezeki di kejauhan ,  anak terdidik  mendengar kata .

Yang profesionalnya : berjagung-jagung dahulu sementara menunggu padi masak . Ia akan mengajar kita menghargai  kesempatan untuk cemerlang .

Kita boleh jadi tidak profesional apabila selalu rambang mata . Sebaliknya menjadi lebih profesional setelah melalui saat-saat kecewa atau sudah terhantuk baru terngadah .

2 comments:

Kembara Kelana said...

mah, pemikiran kau ni mah sangat aktif mah...banyak buah fikiran kau berbentuk analisis dan sintesis sekarang...seronok baca analisis perpatah melayu ni mah..aku? persiapan banjir sekarang mah..

Kembara Kelana said...

oh lagi satu mah...nak trial exam untuk spm tahun ni mah...anak aku ada ambik dia bukan subjek sains...dia saubjek kemanusiaan...alamatkan kat 1312B qtrs guru bandar lama 26800 kuala rompin, pahang...boleh mah